Zikrayaat

Monday, September 26, 2011

Kecil Hati

4 comments
Salam...

Hari ini, saya berasa agak sedikit kecil hati... hingga mengalir sedikit air mata saya.. tapi, sepanjang perjalanan saya fikir Allah nak uji saya.. sabar dan redha.. mujur Allah uji saya dgn kepahitan yg sedikit... namun, sgt byk nikmat yg diberikanNYA pada saya... mana tidaknya.. tidak sampai 2 jam Allah sudah beri jawapan kepada rasa kecil hati saya tadi... masyaAllah tabarakallah.. Alhamdulillah ys Allah.. ampunkan dosaku ya Allah... fitrah hambaMU yg dhaif ini... peliharalah diriku ya Allah agar sentiasa bersyukur atas segala nikmat yg diberikan.. susah mahupun senang.. suka mahupun duka... bantulah ya Allah...

ini teks yg saya baca di FB yg menyentuh hati serta mengembalikan dan menguatkan hati saya pd cintaNYA... terima kasih ya Allah..



Mengecilkan hati orang adalah berdosa, berkecil hati juga adalah berdosa. Tetapi lebih besar dosanya jika kita berkecil hati”

I’m so confused...
Kenapa orang kecilkan hati kita, kita pulak yang berdosa?
Then I asked my dad what’s that mean.

Ayah: Jika seseorang hina kita, dia berdosa. Jika kita terasa hati dgn penghinaan dia, kita juga berdosa. Tetapi dosa kita lebih besar dari dosa dia.

Anak: Uiikk... Tapi kenapa pulak? Kita tak buat apa-apa pun?

Ayah: Kerana orang yang menghina kita itu adalah peringatan daripada Allah.

Anak: *blur

Ayah: Kenapa kita dihina oleh orang tu? Kerana itu adalah ujian dari Allah. Kenapa Allah hadiahkan kita ujian itu? Kerana DIA nak mengingatkan diri kita yang dah leka dengan dunia. Bila kita berkecil hati dengan orang tersebut, bermakna kita tak redha dengan ujian yang Allah turunkan. Kesimpulannya, kita bukan kecil hati dengan orang, tapi kecil hati dengan Allah.

Anak: Ooooooo... Ook...

Ayah: Lagi parah bila kita pun cerita pada kawan-kawan kita. “Dia dah banyak buat aku macam ni, macam tu…” dan sebagainya. Dan kawan-kawan kita pula akan cerita pada kawan-kawan lain. “Kesian kawan kita tu.. budak tu dah banyak sakitkan hati dia…” jadi keredhaan kita terhadap ujian Allah itu akan lesap.

Anak: *termakan cili

So, the conclusion is... Jangan mudah terasa hati...Maknanya kita tak redha dengan Allah...Nanti Allah pun tak redha dengan kita... Na’uzubillah.

P/s: "Sebenarnya, setiap kali orang memuji kamu... Seharusnya kamu rasa malu. Ucaplah astaghfirullah al-azim kerana orang memuji kamu disebabkan Allah S.W.T telah menutup aib dan kelemahan kamu."

Monday, September 19, 2011

Rumah terbuka....

1 comments


Salam Isnin yang ceria...

Alhamdulillah seinfiniti kesyukuran saya rafa'kan kehadrat Ilahi kerana dgn izin dan inayahNya terlaksana sudah majlis rumah terbuka keluarga saya pd 17/9/2011. Seingat saya acara ini sudah menjadi acara tahunan sejak kami berpindah ke rumah di seksyen 5.

Namun, acara thn ini sgt meriah. Kedengaran juga org yg bertanya ingatkan buat kenduri potong jambul td... ehem.. bila pula saya pregnant lagi ni.. apa pun doa tu.. mudah2an ada rezeki drNYA lagi... ammar lg best.. katanya kenduri kahwin ke ni ummi... huhuhu.. bukan ammar, ini open house.. rumah terbuka.. nak tahu kenapa org bertanya begitu... ini gara2 khemah yg dipasang cantik siap dgn scallop kuning keemasannya... sewaktu pihak yg memasang khemah datang memasang khemah tersebut.. kami tiada di rumah.. apabila pulang.. masyaAllah jamil... bila kami call, katanya sama je harga yg ada scallop dgn yg tiada scallop.. ok.. terima kasih byk2 pd k.ina.. dapat juga khemah saat2 akhir...

Saya dan suami pada mulanya agak gusar juga... boleh ke nak buat open house thn ni.. kira punya kira.. kita tawakal je lah abang.. insyaAllah Allah akan permudahkan... klu niat kita nk sedeqah.. insyaAllah Allah akan bukakan jalan utk kita... selain open house majlis ini dimulakan dgn bacaan tahlil dan doa selamat serta kesyukuran oleh ahli qaryah surah seksyen 5, tahlil utk arwah ayah saya yg telah 2 thn kembali ke rahmatullah. manakala doa selamat dan kesyukuran pula untuk keluarga dan empunya diri kerana perpindahan ke USIM.

Seterusnya, jutaan terima kasih buat kakak kesayangan saya kak ros yang menjayakan majlis rumah terbuka saya setiap thn.. pasti chef ini yg saya jemput acapkali mengadakan majlis ini di rumah saya.. nak harap tuan blog ni.. huhuhu.. tak tahu apa rasa nanti... mmg saya akui kelemahan saya.. namun, saya masih belajar dan terus belajar... menjadi yg terbaik.. lagi sorg chef yg saya jemput khas utk menyediakan spagheti yg sedap yg perencahnya diimport dr jordan.. tak lain tak bukan ummu uwais akrabnya kami ni.. hingga tetamu yg datang tak habis2 mengatakan ummu uwais tu adik saya... sebenarnya bukan hari itu saja kami dikatakan sebegitu... sudah banyak kali kata2 begitu dilontarkan pd kami.. dgn tersenyum kami menjawab kawan baik dan mantoppp... hehehe..

terima kasih buat bonda tercinta yg datang, adik beradik yg susah payah dtg dr kampung... sahabat handai dr UIA, KUIS, KDH dan USIM serta pelajar2 kami, termasuk juga pelajar2 Kelas pengajian al-quran dewasa di masjid putrajaya... ...sahabat2 dan adik2 junior MARTAH lil-banat, Bukit Naga, serta tidak dilupakan jiran tetangga yg baik hati...kehadiran kalian semua memeriahkan lagi majlis kami...jgn serik utk dtg ke rumah saya lagi lain kali...setiap kali majlis sebegini saya akan berkenalan dgn jiran saya.. padahal setiap hari lalu lalang depan rumah...huhuhu.. Maaf juga kerana tidak dapat melayan tetamu yg hadir dgn sepenuhnya... mudah2an diberi rezeki lagi akan datang dan kita dpt berjumpa lagi.. insyaAllah..

Sepanjang hari.. dgn kehadiran tetamu lbh 200 orang...biarpun letih melanda.. namun dgn eratnya ukhuwah yg tersimpul ini terus menghilangkan segala keletihan, digantikan Allah dgn keindahan ukhuwah yg berpanjangan...Subhanallah... Alhamdulillah.. Allahu Akbar... Andai umur panjang thn hadapan rasanya nak buat lagi tp nak tambah 1 lg undangan kepada mana2 asnaf... pasti lebih meriah.. ya Allah semua ini berkat rezeki yg telah dicurahkan kepada kami.. kami bersyukur ya Allah..

Thursday, September 15, 2011

Layar kehidupan

0 comments





Hayatilah lakon layar tuhan yg dipaparkan setiap saat, setiap hembusan nafas pada kita.... maka akan terasa dekatnya Dia...hampirnya Dia... nescaya akan terjagalah diri kita...kalau gini keadaaan kita... buat amalan baik pun akan meningkatkan
kesyukuran kita, kerana ini anugerahNya semata... kalau terbuat silap, diri
akan tersedar... hina jua hakikat diri kita... tak alpa dari nista & durhaka..."

Hijrah dan kenangan

0 comments

Assalamualaikum...

Alhamdulillah syukur atas segala nikmat dan inayahNya...
baiklah antara cerita yg ingin saya kongsikan bersama sahabat2 sekalian ialah penghijrahan saya ke Universiti Sains Islam Malaysia (USIM)



bermula 6 september 2011 yg lepas, bermulah perkhidmatan sebagai seorang penjawat awam di USIM... pelbagai perkara baru yg saya pelajari di sini.. pelbagai benda baru juga yg saya buat di sini... huhuhu.. kekadang fikir balik.. ya Allah hambaMu ini hanya seorang hamba yg lemah lagi dhaif.. bantulah diriku ya Allah dalam mentaati perintahMU dan istiqomah dalam apa jua mehnah yg mendatang... huhuhu.. sebut istiqomah tu yg sedih.. ada beberapa perkara yg saya tak dapat nak istiqomah lg... apa pun.. saya selalu mohon ampun dan maaf dr Allah atas keterlanjuran saya...

Bila sebut pasal hijrah ni.. teringat kisah hijrah Rasulullah dan para muhajirin.. walaupun telah mendapat kehidupan yg lebih baik di Madinah, namun Rasulullah dan para muhajirin sangat rindu untuk kembali ke Kota Mekah... begitu juga saya, namun siapalah saya jika dibandingkan dgn para muhajirin... terlalu jauh bezanya... saya sgt rindukan ketenangan di kdh.. rindukan ukhuwah saya bersama sahabat2 seperjuangan, ukhuwah bersama anak2 didik saya... rindu sangat... namun apakan daya, saya perlu teruskan perjuangan ini...

Teringat saya pada pesan ayahanda presiden tercinta Dato' Dr. Siddiq Fadzil, saat saya berjumpa beliau (ketika itu beliau baru sembuh sedikit dr sakitnya)rasa terharu dan sedih utk menatap wajah beliau demi menyatakan hajat saya untuk berhijrah ke USIM... dgn tenang beliau berkata lebih kurang begini: ini berita sedih untuk kami dan mungkin berita gembira utk ustazah.. kami akan kehilangan seorang ahli keluarga yg berkongsi misi dan visi, berkongsi susah sanang bersama2... apa pun pastikan di mana saja kita berada pasakkan niat kita untuk berbakti pada ummat... di luar sana masih ramai yg memerlukan kita...

saya simpan kata2 itu... insyaAllah saya akan sentiasa berbakti untuk ummat... membantu apa yg terdaya... ohhh... saya rindu KDH..memang Kolej Di Hati....


tercari2 gambar2 di Dar al-Hikmah melalui sang google.. tiba2 terjumpa coretan suami kepada bekas pelajar KDH yg mana saya menjadi penyemak untuk projek akhirnya thn lepas.. sungguh mendalam coretan ini.. ada saya copykan di sini sebahagiannya...
Sejarah itu pergi. Nanti berulang jika ingin diulang. Jika tidak ia menjadi satu titik masa dalam hidup. Bagi yang mengetahui, titik dan sejarah itu ingin selalu diulang-ulang. Ada keindahannya yang tersendiri.

Bagi sebuah kolej swasta, yang paling sukar adalah sumber dananya. Sejak sedari asal tertegaknya sebuah cita-cita unggul untuk membangun ummah dengan dana ikhlas dari mereka yang dermawan. Tidak ada sumber dari penguasa. Tidak ada keterikatan kepada siasah. Tidak ada sumber kapitalis yang nanti menagih untung. Laba yang menjerut segala kudrat dan keupayaan untuk bergerak bebas. Maka dengan kemampuan yang sedikit itulah kolej ini bergerak. Bernadi. Bernafas. Suatu keikhlasan yang tiada tolok bandingnya. Berdiri sendiri lebih gah dari dibantu oleh orang lain. Ketakutan sentiasa ada. Gergasi yang membantu ditakuti akhirnya membaham yang dibantu. Situasai malang yang selalu berlaku. Berulang-ulang. Dan berulang. Memanjang tanpa hilang. Manusia mencipta sejarahnya sendiri. Itulah yang diulang-ulang.

Siswanya bersilih ganti. Tidak juga dari mereka yang datangnya setempat sahaja. Ada yang dari Brunei. Ada yang dari seluruh tanah air. Ramai juga yang dari Indonesia. Mereka yang bekerja di sekitar Lembah Klang datang saban minggu untuk mengangkat diri mereka ke persada ilmu. Anak-anak muda dari berbagai pesantren di Indonesia itu tekad datang ke Malaysia untuk mencari rezeki. Bukan untuk perut semata-mata. Bukan untuk keluarga di kampung sahaja. Nilai tambah pada diri difikirkan untuk masa depan yang mencerahkan. Sedikit-sedikit mereka mengumpul wang. Berdikit-dikit menggunakan wang. Jerit perih yang mesti dialami. Ditanggung secara peribadi untuk membaiki diri.

Saya teringat sewaktu di US dahulu bilangan pelajar Malaysia dikatakan seramai melebihi 16,000 orang. Yang ditaja oleh kerajaan hanya segelintir kecil sahaja. Yang lainnya tentulah dengan tajaan FAMA – father and mother. Kebanyakan mereka orang Cina. Orang Melayu ada juga yang ditaja FAMA. Namun begitu tidak ramai bilangannya berbandaing dengan anak orang Cina. Lagi-lagi kita kembali kepada keupayaan ekonomi masing-masing. Orang Cina memiliki kekuatan ekonomi. Orang Melayu pula terpilih-pilih. Ada di sana sini. Sukar mencarinya. Adakah ini disengajakan? Orang Melayu perlu ditolong supaya mereka terikat dengan tongkat. Supaya mereka terikat dengan budi. Dengan sejumlah wang jaminan – guarantee –anak-anak Cina berduyun-duyun ke luar negara. Wang itu dimasukkan ke dalam bank. Digunakan yang seperlunya sahaja. Anak-anak itu pula mencari kerja sambilan.

Bagi yang rajin kerja ada di mana-mana. Mencuci pinggan mangkuk di restoran cukup untuk membayar rumah sewa dan belanja makan. Lumayan. Sehari mungkin sekitar tiga jam sahaja. Ini bermakna wang yang dibawa dari Malaysia tidak perlu digunakan. Cukup masa pulang ke Malaysia, wang itu dibawa balik. Jika dipinjam dari bank, boleh dibayar kembali sekaligus. Masih berbaki lagi kerana pihak bank di US membayar faedah. Jika empat tahun wang itu tidak dikeluarkan, bayangkan jumlahnya. Bawa balik lebihan yang banyak. Bagi orang Islam tentulah tidak boleh. Bukan cara Islam. Mungkin ada alternatif yang boleh difikirkan. Mengharapkan biasiswa sahaja tentulah tidak mungkin. Bajet untuk itu semakin berkurangan.

Bagi kolej kecil seperti Dar Al-Hikmah, yang terletak di tapak seluas lebih sedikit dua hektar tentu tidak banyak yang termampu. Ala kadar yang dapat dipersembahkan. Prasarana yang sehabis dasar. Tetapi seperti kata Dato’ Dr. Siddiq Fadhil, presiden kolej, darinya dilahirkan mereka yang luhur baik. Yang digiring keluar untuk menabur bakti. Yang memberi manfaat kepada manusia sejagat. Yang mendakwah kepada semangat Islami yang tinggi. Dalam kezuhudannya itu ditapak perjalanan masa lalu merentas segala kepayahan untuk membangun insan-insan gemilang dengan ilmu yang bersarang di dada kuat untuk menerjahkan kehebatan umat. Yang menyumbang kepada keutuhan agama, iman, amal dan kesejahteraan beragama. Sempena majlis konvokesyennya yang ke29 pada hari Sabtu 30 April 2011, majlis makan malam diadakan. Mudah-mudahan ada lebihan yang menyumbang untuk menambah dana. Banyak lagi yang perlu diusahakan untuk menegakkan cita-cita murni bagi melahirkan umat bestari. Umat ulul al-bab. Cendekiawan yng tersohor membelah alam raya dengan ilmu-ilmu yang menunjang jauh ke dasar. Yang menancap jauh memuncak tinggi.

Datuk Dr Siddiq Fadhil tidak pernah lekang dari mengisi minda. Orangnya bersahaja. Cakapnya banyak memanifestasikan leluhur seorang pemikir. Dalam santai banyak ceritanya. I’tibar yang mesti diambil. Pengajaran yang memberi keinsafan. Dalam belajar manusia belajar. Tentu ada yang belajar tetapi tidak belajar. Ramai orang mengimpikan segala keindahan untuk masa hadapan yang indah-indah belaka. Dalam pada itu ada orang yang tidak bermimpi. Untuk bermimpi sangat menakutkan. Takut mimpi ngeri menjadi realiti. Lain yang dihajat lain pula yang diterima. Walau bagaimanapun bagi mereka yang boleh belajar, mereka mendapat sesuatu yang besar manfaatnya. Sebagai kiasan benarkah setiap murid harus memuntahkan kembali apa yang diperolehi dari gurunya? Serba serbinya sama? Atau dikitar dahulu semua yang diterima? Diolah menjadi sesuatu yang berbeza? Akhirnya diperlihatkan kepada khalayak sesuatu yang memperkasa minda. Menambahkan ilmu. Meningkatkan tahap kompeten yang diwajarkan.

Mereka yang bijak bestari tidak inginkan sesuatu yang sama atau serupa dengan apa yang dilihat dan didengar. Dibaca dan dipelajari. Dia harus melahirkan sesuatu yang berbeza dengan yang sedia ada. Melihat sesuatu dengan pandangan yang berbeza. Memberi erti yang berbeza. Mengaplikasikan untuk sesuatu yang berbeza. Wataknya menjadi berbeza. Perawakannya berbeza. Cara berfikirnya berbeza. Mereka bukan melawan arus. Bukan menyongsang. Mereka telah benar-benar belajar. Mengolah yang diterima untuk menjadikan sesuatu yang berbeza dari norm. Jika input dan output adalah sama tentulah dilihat pembelajarna tidak berlaku. Walaupun menghafal adalah satu kaedah pembelajaran tetapi jika tidak ada nilai tambah kepada apa yang dipelajari tentu tidak banyak belajar namanya.

Kita belajar bukan sahaja untuk mengetahui bahkan juga untuk pandai. Pandai sahaja tidak signifikan jika tidak menampakkan keistimewaan. Menjadi orang biasa kadang-kadang susah juga. Menjadi orang yang luar biasa tentulah lebih susah lagi. Selalunya yang menonjol ialah orang yang luar biasa. Orang yang bertubuh kecil tetapi gah namanya. Kelihatan lebih besar berbanding dengan orang yang paling besar di sekelilingnya. Tidak pernah dilihat tetapi namanya dikenal orang. Dilihat normal tetapi bila bercakap menusuk jiwa raga. Kulitna bukan putih kuning tetapi kehadirannya menyilaukan mata. Semua orang belajar. Yang paling baik ialah akhirnya dapat mengajar. Memindahkan apa yang ada kepada orang lain. Memandaikan orang lain. Menghebatkan orang lain. Meramaikan lagi orang-orang yang hebat-hebat di sekelilingnya. Penyampaiannya pula bukan cara biasa-biasa. Ada falsafah dan kebijaksanaan.

Begitulah kata Dato’ Siddiq Fadhil. Sekadar mengungkapkan, “Banyaklah berbuat baik dan jangan pula berbuat jahat” tidak mencukupi. Ungkapan begitu terlalu lumrah. Terlalu biasa. Terlalu murah. Tetapi jika dikatakan, “Buat baik jangan sekali, berbuat jahat baik sekali” memberikan impak yang kuat. Tidak boleh dibaca secara tersurat sahaja. Perlu diteliti apa yang tersirat. Read between the lines. Perlu keluar untuk menjangkau pemikiran peringkat tinggi. Sekilas pandang tulisan begitu nampak negatif. Di luar kebiasaan. Tetapi jika diperhalusi tentulah maksudnya sangat cantik. Bukankah yang baik itu budi, yang indah itu bahasa? Oleh itu mereka yang benar-benar belajar dapat memberi erti yang lebih meninggi nilainya. Lebih besar impaknya. Lebih bermanfaat kepada lebih ramai khalayak.

Wednesday, September 14, 2011

Blog dah bersawang

0 comments


Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh...

setelah berhari2 buka tutup buka tutup blog... hari ni baru terasa nak update blog... macam2 yg nak diceritakan...kesian blog ni dah bersawang.. kesian gak pembaca blog ni.. dah lama tak update.. byk sgt kerja.. tak sempat je nk update blog... nanti saya akan ceritakan sikit2 perkembangan terkini...

Sebelum tu rasanya masih belum terlewat untuk saya mengucapkan syabas kepada semua di atas kesungguhan kita menyahut perintah Ilahi.. iaitu perintah untuk berpuasa sebulan.. dan merebut segala hikmah dan pahala serta ganjaran yg melimpah ruah di dalamnya.. diberikan lagi pelbagai bonus sepanjang Ramadhan ini dgn adanya lailatul qadar.. segala amalan digandakan berkali-kali ganda... masyaAllah penyayangnya Allah pd kita... cuma tinggal kita nak menggapainya atau tidak.. tp mmg fitrah manusia materialistik... nak semua yg disebut tadi ada di depan mata... barulah nak berebut2.. kalau sekadar hadith dan kata2 ulama' serta kata2 hikmah masih belum mampu untuk menyedarkan kita.... ayuh sahabat2 kita sambung lagi kemeriahan ganjaran pahala Ramadhan dgn puasa 6 hari di bulan syawal... cepat habiskan.. barulah seronok nak attend open house...


Setakat ini dulu...

wassalam...

Murottal al-Quran